Saturday, July 5, 2014

Memendam Rasa

Biar hari ini kita terseksa menahan rindu, menutup kalbu, memujuk nafsu; daripada terinjak ke arah kemaksiatan
Kelak kita juga kan bahagia. Dengan hubungan yang lebih terjaga dan halal.

Si dia juga berjuang menahan rasa. Si dia juga mengalami gundah jiwa. Si dia juga punya hidup yang perlu dijaga.
Inikan aku, seorang wanita. Yang punya maruah berlipat ganda. Yang dijadikan malu lebih berkuasa.

Pada Ya Rabb aku meminta . .  jagailah dia sebagaimana Kau menjaga aku dan keluargaku.

Benarkah ini namanya cinta?
Lelaki sebaik itu . . . apakah benar dia untukku?

Aku tidak punya jawapan.
Aku takut pada omongan kosong.
Aku gentar dengan ujian ini.
Andai ia gurauan untuk ujian mendatang . . .

Hanya Allah yang tahu. Hanya Allah yang tahu. Hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Beratnya rasa memendam rasa. Tiada mampu ku luahkan sehingga terbit masa. Dan ukhuwah fillah abadan abadaa.
Walaupun ketentuan itu belum pasti, walaupun qada' dan qadar sudah terpateri, doaku untukmu takkan berhenti.
Agar hubungan kita bersemi indah
Sehingga Jannah.

Hanya Allah tempat kita bergantung . . .